NYAWA KITA ADALAH PENTING TERMASUK ORANG TAHANAN

NYAWA KITA ADALAH PENTING TERMASUK ORANG TAHANAN

Kenyataan Media
Maria Chin Abdullah
11 Oktober 2020

Amat mengejutkan apabila mengetahui dari media bahawa tiga orang tahanan yang diuji ditempatkan di dalam sel yang sama dengan seorang banduan yang meninggal dunia kerana menjangkiti Covid-19 pada 5 Oktober 2020. Saya berasa sangat sedih mendengar bahawa nyawa tahanan diperlakukan tanpa rasa hormat, peduli atau belas kasihan.

Tanpa menghiraukan kejahatan mereka, nyawa tahanan adalah penting dan inilah tugas dan tanggungjawab kerajaan untuk melindungi hak asasi tahanan.

Kita tentu tidak mahu menunggu rusuhan penjara berlaku seperti yang berlaku di Indonesia di mana tahanan melakukan tunjuk perasaan pada 12 April 2020 terhadap sel-sel yang sesak di Manado kerana mereka takut akan nyawa mereka

Keadaan di penjara bukan hanya masalah kesesakan di sel penjara kecil tetapi kekurangan kakitangan dan kekurangan ruang yang mencukupi untuk menjauhkan diri dari sosial. Dengan merangkul beberapa tahanan ke dalam satu sel adalah antitesis penjarakan sosial. Sekiranya sel penjara dijaga tidak bersih dan jika ujian sistematik tidak dijalankan, maka tidak menghairankan bahawa sel penjara akan menjadi inkubator COVID semulajadi.

Peningkatan kes covid-19 di penjara adalah tuntutan jelas untuk reformasi penjara yang dinanti-nantikan berlaku. Ini termasuk tetapi tidak terhad kepada cadangan berikut:

1. Perkhidmatan penjagaan kesihatan sebagai hak asas semua tahanan
Segera, perlu dilakukan lawatan berkala oleh kakitangan perubatan untuk merawat penyakit serta kesihatan mental tahanan. Pada masa krisis seperti Covid-19, perlu berhati-hati dan berhati-hati untuk memastikan semua tahanan diuji dan jarak sosial dilaksanakan untuk memastikan keselamatan tahanan serta garis depan seperti polis, kesejahteraan sosial dan kesihatan pegawai.

2. Pemerintahan yang menghormati hak asasi manusia
Menubuhkan Majlis Penjara yang akan mengawasi isu-isu utama seperti kesesakan orang ramai, hukuman alternatif untuk tahanan, pembebasan alternatif, keperluan asas tahanan, dipenjara dalam jangka masa yang panjang sementara menunggu perbicaraan dan juga bertugas untuk mempromosikan perspektif berperikemanusiaan terhadap pegawai polis dan juga tahanan. Majlis harus menjadi inklusif kerana isu-isu tersebut tidak dapat diselesaikan secara tunggal tetapi memerlukan kerjasama Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Luar Negeri, PDRM, Imigresen, Jabatan Kesejahteraan Sosial, dan masyarakat madani yang berusaha melakukan reformasi penjara.

Isu pemulihan mesti diberi perhatian serius dan dilaksanakan dengan tujuan untuk mengurangkan berulang jenayah. Pemulihan mestilah inovatif dan ada kesedaran dan penglibatan yang tulen dari para pegawai, tahanan dan keluarga kerana mereka akan menjadi komuniti sokongan setelah tahanan dibebaskan ke dalam masyarakat.

3. Pemerkasaan Pegawai dan Personel Barisan Depan yang berkaitan dengan penjara
Majlis Penjara juga harus mengembangkan dan melaksanakan program kesedaran di antara garis depan mengenai perspektif pemerintahan dan hak asasi manusia agar mereka dapat mengendalikan penjara dengan lebih banyak kemanusiaan dan belas kasihan. Ini akan membantu mengakhiri kematian dalam tahanan, penjara jangka panjang tanpa perbicaraan bahkan untuk penjenayah dan sebagainya.

4. Infrastruktur dan Kemudahan
Memandangkan keadaan penjara yang terlalu padat dan tidak bersih, ada banyak yang perlu dilakukan secara struktural yang merangkumi pengubahsuaian bangunan penjara lama, membina semula bangunan baru untuk menampung kepadatan orang ramai, membuat ruang untuk program pemulihan (di dalam atau di luar penjara) dan pada dasarnya untuk membina semula persekitaran yang mengutamakan tahanan, membolehkan pegawai berkhidmat dengan lebih baik dan juga memberikan perkhidmatan kesihatan untuk semua.

5. Pembaharuan undang-undang yang berkaitan dengan penjara, penahanan dan perlakuan tahanan sehingga mengakhiri kematian dalam tahanan, penyalahgunaan seksual tahanan wanita dan penyalahgunaan kuasa lain.

6. Penglibatan masyarakat awam
Penglibatan masyarakat awam, majikan, korporat dan agensi kerajaan untuk berusaha menuju reformasi penjara yang berjalan ke arah yang lebih baik.

Menurut World Prison Brief, jumlah tahanan di penjara Malaysia adalah 68 603 orang pada Ogos 2020 (Kementerian Dalam Negeri). Cabarannya adalah – dapatkah pemerintah PN mengurangi populasi penjara ke 30% pada tahun 2025?